Mengisi Ke-JENUH-an LPJ BP HMS 08-09

kira2 udah 7 jam berlalu, laporan pertanggungjawaban badan pengurus himpunan mahasiswa sipil ITB (HMS ITB) periode 08-09 belum rampung juga. Huuaaa…capek? jelas…semua orang di ruang kuliah 3201 ini udah pada capek.

cuma fesbuk, plurk, dan YM yg bisa ngilangin rasa jenuh gw berada di ruang kelas terbesar di sipil ini. itu pun cm utk beberapa saat. hmm..mungkin gw emang ga bakat berkecimpung di dunia organisasi.klo udah nemu kata-kata yg agak berat dikit aja gw langsung males. mungkin itulah penyebabnya kenapa gw cm di posisikan sebagai bendahara umum oleh sang ketua himpunan. toh seorang bendahara hanya mengandalkan kemampuan managerial dalam keuangan yang cukup handal supaya cashflow yg terjadi mencapai kondisi balance atau lebih baik lagi untung (nah, klo ini udah bagiannya si danus).

sebetulnya gw salut sama orang2 yg bisa mikir gitu2an..mulai dari konsep, filosofi, dasar, arah gerak, semuanya bikin gw pusing. hmmm…what a big brain they have??? tapi dibalik rasa kagum gw itu, terselip rasa malu. malu karena ga bisa bantuin temen2 BP gw mikir, ga menyumbang pendapat, dan cuma bisa diem (well, kecuali urusan duit). betapa tololnya gw dalam organisasi..

dulu, gw pernah beradu bacot sm salah seorang temen gw yg sangat aktif di begini2an (organisasi). dia keukeuh bgt bilang klo ber-organisasi tu banyak bgt manfaatnya, dan gw tetap pada pendirian gw utk tidak ikut begini2an saking malesnya mikir. dan sekarang gw tersadar klo tanpa begini2an, mungkin gw akan semakin tolol, dan di tolol2in orang..

hmm..it’s a kind of softskill stuff..

so, be the one who won’t regret on it (like me)…

picture00012

Comments (1)

Nilai Jelek akibat tidak belajar…

Nilai beton lanjut a.k.a benjut gw BC, which means..ada di bawah B dan di atas C. bernilai 2.5.

Huks…dengan nilai UTS 23 skala 25 tadinya berharap bs dpt A..ini harapan sebelum UAS..setelah UAS..mmm…oke, harapan gw turun pada level B…dan akhirnya yang keluar d papan pengumuman itu BC.

sekedar me-review…sebelum UAS benjut itu gw ngapain aja ya…

UAS hari rabu…

sebelumnya….

hari minggu baru sampe bandung sore dalam kondisi lelah bgt gr2 abis pesta pernikahan abang gw dan sedih bgt gr2 kakek baru saja meninggal beberapa jam setelah pesta selesai..

hari senin belajar sedikit…mmm…ga ngerti kenapa ga masuk2 k dalem otak ya..mungkin masih capek..hmm..walopun udah d temenin pacar belajar d ruang tamu kosan…tetep ga semangat buat ngertiin benjut itu…yang ada malah main governor of poker…halah…dan ujung2nya tidur…

hari selasa mencoba belajar lagi…tp tetep aja ga masuk…keep on fighting…ah…ngelengkapin bahan dulu deh..pergi fotokopi bahan benjut, pake ada yang robek pula…sampe akhirnya ngeprint lg bahan ujian mamih yang dirobekin sama tukang fotokopian itu…baru mulai belajar…

trus…belajar dimulai dari malam hari…tidur 2 jam…belajar lagi…pagi2 ujian kewirusdulu… sampe akhirnya ujian benjut jam stengah 1 siang…

pas soal dibagiin…anjrit…soal apaan ni??gw ga pernah nemu soal macem begitu sbelumnya…ada 3 soal dan sepertiga waktu ujian gw pake buat ngerjain no.1. seperenamnya gw pake buat mikir gmn caranya ngerjain no.2 dan no.3. seperenamnya lagi ngerjain no.2 dan no.3 ala kadarnya…

selesai ujian..orang2 ribut ga bisa…termasuk gw…

hasilnya..yang ribut2 ga bisa dan hasilnya sesuai dengan keributannya tu cuma gw…yang lainnya, kayanya ribut2 ga bs cuma buat nenagin org2 yg bener2 ga bs ky gw…hmm..makasih y temen2…

Comments (2)

Setia itu…???

Setia, kalo bahasa inggrisnya mah faithful kali yah. Percaya ga sih kalo ada sesuatu yang Lasting kaya kesetiaan. Mungkin gw emang belum pernah ngerasain itu, tapi dari salah seorang temen laki-laki gw, gw berusaha sekali buat ngerti apa itu setia. Dia tetep stia sama pacarnya (yang kalo katanya udah terikat komitmen) walaupun dari pandangan gw, dia ga bahagia2 amat sama tu cewe. Kalo katanya mah “setia itu ga bisa dibeli”. Dia berusaha banget buat mempertahankan apa yang udah disepakati (komitmen-red) walaupun kayanya bertentangan sama perasaannya (kalo kata temen2nya:”lo bisa lebih bahagia sama perempuan lain”). Ada rasa sedikit kesel, karena gw adalah salah satu temennya yg berpendapat seperti itu. Tapi dilain pihak gw berusaha banget buat ngertiin itu, berusaha banget. Akal sehat gw sejenak menolak untuk berpikir “yeah, you’re the gentleman”. Tapi selama perjalanan pulang ke kosan td gw menyadari, kalo ga dari sekarang kita belajar buat setia, gimana nanti pas udah berumahtangga. Iya juga yah, bisa2 pas udah ngerasa meant to be bgt sama calon suami/istri kita, pasti langsung mutusin buat berkomitmen dan melangkah ke jenjang pernikahan. Tapi ketika ujian datang menggoyah ikatan suci itu (berupa godaan “kebahagiaan” bersama orang lain), bisa2 kita minta cerai, atau lebih parahnya selingkuh.
Gw pernah baca salah satu majalah wanita, di situ ada cerita2 perempuan2 yang sudah bersuami tapi selingkuh. Salah? Jelas banget selingkuh itu salah, salah besar. Mungkin buat mereka, setia itu cuma janji suci yang diucapkan saat seseorang dimabuk cinta dan menjadi bualan ketika udah ga ngerasa “nyaman”.
Hanya pribadi dari masing2 kita yang bisa mendefinisikan kesetiaan itu apa.
Mungkin bagi gw, setia itu adalah suatu janji yang harus dipenuhi sampai mati. Ini definisi sementara lho.
Kalo nanti saatnya tiba dimana gw harus menanamkan rasa setia itu, gw baru benar2 akan mendefinisikannya.

Tinggalkan sebuah Komentar

Surat Untuk Bapak

Lagi apa bapak sekarang? Semoga saat ini bapak berada dalam kedamaian, tdk ada lagi siksa kubur yang terlalu sakit bahkan untuk dibayangkan. Maaf pak, kalo amalanmu kini sedikit terhambat. Kadang aku lupa akan doa anak shaleh yang harus aku kirim di setiap selesai sholatku. Maaf, karena buku2mu luput dari bacaan2ku. Aku terlalu sibuk dengan diriku. Sudah 5 tahun bapak meninggalkan aku. 5 tahun aku mencoba menerima ketiadaan figure seorang bapak. Aku cari itu di dalam diri mami. Yang kutemukan hanya seorang janda yang mencoba bertahan demi anak2nya. Lalu, aku berharap figure itu kemudian akan digantikan oleh uda2ku. Tapi,jika mereka menjadi bapakku, lalu siapa yang akan menjadi bapak mereka. Kukirimkan doa tulus ikhlas, dan semoga aku masuk ke dalam golongan anak shaleh, agar doaku ini diterima di sisi-Nya. “Yaa Allah, Yaa Rabb, ampunilah dosaku dan dosa kedua orang tuaku, sayangilah mereka sebagaimana mereka telah menyayangi aku sedari kecil hingga dewasa. Yaa Allah, ampunilah segala kekhilafan yang telah Bapak lakukan, ringankanlah siksa kuburnya, dan masukkanlah ia ke dalam syurga terindahMu,  bersama Rasulullah dan hamba2Mu yang Mulia. Yaa Allah, himpunlah kami dalam Jannah Mu. Amiin.”

Tinggalkan sebuah Komentar

Sistem Keuangan ITB

ITB katanya akan memberlakukan system keuangan terpusat. Yah, gw belum tau pasti apa namanya. Yang jelas, system keuangan unit kegiatan mahasiswa dan himpunan mahasiswa bakalan dipegang sama ITB. Emang belum jelas dasarnya apa dan teknisnya bakal sperti apa. Tapi dari penjelasan singkat seorang dosen ke gw, katanya hal ini dilakukan untuk mencegah praktek korupsi. Mungkin sekilas gw juga menangkap kalo sistem ini bertujuan untuk mengontrol kegiatan2 yang dilakukan sama mahasiswa2 karena setiap kegiatan mereka pada dsarnya membawa nama baik ITB. Dosen itu juga sempet nanya ke gw “kamu selaku bendahara himpunan, setuju ga dengan diberlakukannya system ini?”. Rada bingung juga buat ngejawabnya, berhubung gw belum pernah melakukan pembahasan ini dengan anggota himpunan yg lain dan dalam beberapa bulan ke depan bakal banyak berurusan sama dosen ini, jelas gw menghindari perdebatan panjang. Dan gw jawablah: “mnurut saya pribadi, sistem2 ini baik, asal ada transparansinya”. Mungkin sebagai dosen yang notabene berada di pihak ITB, dia agak tersinggung dengan kata transparansi yang gw ucapkan (yah, mungkin dy menangkap ketidakpercayaan gw thd si ITB kali y). kontan dy langsung membalas kata-kata gw “harusnya Anda yang melakukan transparansi selama ini”. Yah, gw yg belum bisa berkata setuju atau tidak ini Cuma bisa senyam senyum aja di depan si dosen.

Di luar perbincangan dengan si dosen, gw berpikir sejenak. Sebetulnya kenapa si ITB sampe kepikiran buat memberlakukan system keuangan ini. Mungkin, selama ini banyak dana dari luar untuk kegiatan-kegiatan unit dan himpunan yang tidak secara baik dapat dipertanggungjwabkan. Sehingga, ITB sangat menjaga nama baiknya ketika ada kegiatan2 yang diselenggarakan oleh unit dan himpunan dengan cara mengelola system keuangan yang terorganisir dan ditangani oleh mereka yang ahli dibidangnya. Tapi di lain pihak, menurut gw ini agak merepotkan. Pasalnya, ga semua dana yang dibutuhkan itu untuk kegiatan besar. Misalnya aja untuk operasional (Koran, inventaris, telepon,dll). Masa yang kecil-kecil kaya gt, ITB jg yg ngurus. Selain itu, birokrasi yang mengharuskan adanya tanda bukti pembelian untuk mencairkan dana di terpusat dinilai agak ribet jg. Misalnya aja, mau sewa tenda, masa harus pake duit pribadi dulu buat dapetin kuitansinya supaya si ITB mau mencairkan dananya. Kita kan juga mahasiswa yang memiliki keterbatasan, terutama di bidang keuangan. Belum lagi kalo duitnya ga langsung turun. Ah, masalah birokrasi tuh klise bgt. Udah gt, klo kata gw, justru ini bikin oknum2 yg ga bertanggung jwab buat ngemark up proposal yang bakal diajukan ke ITB, dari pada nantinya mereka merugi, mendingan dari awal aja di mark up. Malah jadi korupsi kan?!

Well, kita tunggu aja apa yang bakal ITB lakukan selanjutnya.

Tinggalkan sebuah Komentar

Syndrome mau punya kakak ipaR T_T

kuRang Qudyn(Youngest Sister) ni

kuRang Qudyn(Youngest Sister) ni

Huhuhu, ga terasa, saatnya akan tiba, yaitu waktu dimana kakak2 gw akan pergi meninggalkan keluarga demi wanita lain. Jealous? May be yes. Atau lebih tepatnya gw takut keilangan seorang kakak yang bakal merhatiin gw. Jadi anak perempuan dimana 3 orang kakaknya adalah laki-laki, tentu aja selama ini gw ngerasa bgt dilindungin sama mereka, terutama setelah bokap ga ad. Tapi seketika mereka akan pergi satu per satu dan mungkin hanya akan nelpon sebulan sekali bahkan berkunjung ke rumah Cuma pas lebaran (paling parah). Mungkin yang harusnya ngerasain ini tuh nyokap kali y. tp gw ga bisa boong jg, gw takut kakak gw ga akan merhatiin kluarga lagi karena sibuk dengan urusan “keluarga barunya”. Mungkin ga sih? Perasaan ini yang bikin gw agak2 gmn gt sama calon2 kakak ipar perempuan gw. Akankah mereka memperlakukan gw seperti adik mereka, atau memperlakukan nyokap gw seperti nyokap mereka. Gw harap si iya.

Tinggalkan sebuah Komentar